Kamis, 24 Agustus 2017

Semesta yang Hidup


galaxy_universe-normalOleh : Duane Elgin
Saya percaya bahwa tren yang paling ekstrem dari zaman kita adalah munculnya pergeseran dalam pandangan kita bersama tentang alam semesta – dari memandang semesta sebagai benda mati menjadi semesta yang hidup. Kita memandang alam semesta sebagai hidup dan diri kita sebagai bagian yang terus berkelanjutan dalam kehidupan itu, kita melihat bahwa kita sangat erat berhubungan dengan segala sesuatu yang ada.

Pandangan ini – bahwa kita berhubungan dengan segala sesuatu, dalam alam semesta yang terus meregenerasi – merupakan cara baru kita dalam memandang dan berhubungan dengan semesta, dan mengatasi pemisahan mendalam yang telah menandai kehidupan kita selama ini. Dari penggabungan kebijaksanaan ilmu pengetahuan dan spiritualitas munculah pemahaman yang bisa memberikan landasan persepsi baru bagi masyarakat yang beragam untuk hadir bersama-sama membangun masa depan yang berkelanjutan dan lebih bermakna.

Pergeseran mendasar dalam persepsi terjadi secara perlahan, halus, dan sering tampak tidak penting atau bahkan tidak diketahui oleh sebagian besar orang yang menjalaninya. Namun pergeseran tersebut adalah sebuah revolusi dalam memaknai tentang diri kita, hubungan kita dengan orang lain, dan pandangan kita tentang alam semesta. Sepanjang sejarah ada tiga kali pandangan kita tentang realitas telah berubah begitu menyeluruh.

Transformasi pertama terjadi ketika umat manusia “dibangunkan” kira-kira 35.000 tahun yang lalu. Peninggalan arkeologis menunjukkan bahwa awal dari kesadaran yang reflektif muncul cukup jelas saat itu ketika berbagai perkembangan yang terjadi pada alat-alat dari batu, tempat pemakaman, seni gua, dan pola migrasi. Karena kita mulai sadar akan kemampuan kita untuk “mengetahui bahwa kita tahu,” kita masih dikelilingi oleh misteri di setiap pengalaman. Meskipun demikian, kebudayaan manusia lahir pertama dalam bentuk kesadaran pribadi dan kesadaran kelompok.

Pandangan kedua kita tentang realitas dan identitas manusia yang berubah secara dramatis adalah kira-kira 10.000 tahun yang lalu ketika nenek moyang kita bergeser dari kehidupan nomaden ke kehidupan yang lebih menetap di desa-desa dan peternakan.

Pertengahan jaman selama periode agraria, sekitar 5.000 tahun yang lalu, kita mulai melihat bangkitnya negara-kota dan awal peradaban. Untuk ketiga kalinya paradigma persepsi kita berubah kira-kira 300 tahun yang lalu, menyusul revolusi ilmu pengetahuan, ketika stabilitas masyarakat agraris memberi jalan ke dinamisme radikal dan materialisme dari era industri. Setiap kali paradigma manusia berubah, semua aspek kehidupan ikut berubah, termasuk pekerjaan yang dilakukan, cara mereka menjalani kehidupan bersama, bagaimana mereka berhubungan satu sama lain, dan bagaimana mereka melihat peran mereka dalam masyarakat dan tempatnya di alam semesta.

Kita sekarang hidup pada saat paradigma persepsi manusia sedang menjalani salah satu pergeseran langka, dan bahwa pergeseran ini memiliki potensi untuk secara dramatis mengubah kehidupan kita masing-masing. Pergeseran paradigma ini lebih jauh dari sekedar perubahan dalam ide dan bagaimana kita berpikir. Ini adalah perubahan dalam pandangan kita tentang realitas, identitas, hubungan sosial, dan tujuan manusia.

Pergeseran paradigma ini dapat dirasakan dalam tubuh, pikiran, dan jiwa. Di jantung paradigma baru ini adalah ide yang luar biasa: kosmos kita bukanlah lagi mesin terfragmentasi dan tak bernyawa (seperti yang kita percaya selama berabad-abad) tetapi ia adalah organisme yang saling terkait dan hidup. Meskipun ini terlihat baru, gagasan bahwa alam semesta hidup adalah salah satu dari keyakinan di masa lalu. Lebih dari 2.000 tahun yang lalu, Plato menggambarkan alam semesta sebagai “Satu keutuhan” dan “Satu Creature tunggal yang mencakup semua makhluk hidup yang berada di dalamnya.” Apa yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah bagaimana gagasan ini diinformasikan hari ini baik oleh ilmu pengetahuan modern maupun beragam tradisi spiritual di dunia.

Bukti ilmiah Semesta yang Hidup
Kurang dari seratus tahun yang lalu, ketika Einstein mengembangkan teori relativitas, ia menganggap alam semesta ini statis, sebuah sistem tidak berubah tidak lebih besar dari awan bintang yang sekarang kita tahu sebagai galaksi kita.

Saat ini, kita mengetahui bahwa alam semesta terus berkembang dengan sangat pesat dan berisi setidaknya seratus miliar galaksi, masing-masing dengan seratus miliar bintang, atau lebih. Kosmos kita mewujudkan desain yang indah dan tepat. Para peneliti telah menghitung bahwa jika alam semesta kita berkembang sedikit lebih cepat atau lebih lambat daripada itu (bahkan sepertrilyun persen), materi dalam kosmos kita akan cepat runtuh kembali ke dalam lubang hitam atau menyebar begitu cepat sehingga ia akan menguap.

Masuk akal untuk berasumsi bahwa kosmos kita adalah hidup. Ini akan menunjukkan sifat spesifik karakteristik dari semua kehidupan – kesatuan, regenerasi, kebebasan, kesanggupan, dan kapasitas untuk reproduksi diri. Ini sebenarnya adalah salah satu sifat dari alam semesta kita yang muncul dari batas-batas ilmu pengetahuan modern. Kosmos kita adalah sistem yang terpadu. Namun banyak Fisikawan yang masih menganggap alam semesta kita terdiri dari fragmen yang terpisah.

Hari ini, Namun, meskipun ukurannya tak terbayangkan besarnya, alam semesta semakin dianggap sebagai sebuah fungsi system yang tunggal. Karena galaksi lain letaknya jutaan tahun cahaya jauhnya, mereka muncul begitu jauh dalam ruang dan waktu untuk seolah terpisah dari kita sendiri. Namun penelitian menunjukkan bahwa hal-hal yang tampaknya terpisah sesungguhnya terhubung dengan cara yang mendasar yang melampaui keterbatasan ruang dan waktu biasa. Yang digambarkan sebagai “nonlocality,” ini adalah salah satu wawasan yang paling menakjubkan dari fisika kuantum.

Meskipun para ilmuwan yang bekerja di domain ini memiliki pandangan yang berbeda tentang implikasi mekanika kuantum terhadap kehidupan kita sehari-hari, fisikawan David Bohm mengatakan bahwa pada akhirnya kita harus memahami seluruh alam semesta sebagai “Satu yang tak terbagi.” Alih-alih memisahkan alam semesta ke dalam yang hidup dan tak hidup, Bohm melihat makhluk hidup dan benda mati sebagai tak terpisahkan terjalin dengan kehidupan-kekuatan yang ada di seluruh alam semesta, dan itu termasuk tidak hanya materi, tetapi juga energi dan ruang yang tampaknya kosong. Bagi Bohm, bahkan batu pun memiliki bentuk kehidupan yang unik. Hidup ini terus mengalir dinamis melalui jalinan seluruh alam semesta.

Galaksi kita – Bima Sakti – berotasi, membentuk awan yang berbentuk cakram yang mengandung seratus miliar atau lebih bintang. Ini adalah bagian dari kelompok lokal sembilan belas galaksi (masing-masing dengan seratus miliar bintang), yang pada gilirannya merupakan bagian dari superkluster lokal lebih besar dari ribuan galaksi. Superkluster ini menyerupai bunga raksasa. Di luar ini, para astronom memperkirakan bahwa ada mungkin seratus miliar galaksi di alam semesta yang teramati. Para ilmuwan dan pencari spiritual mengajukan pertanyaan sama: Jika ini adalah sebuah sistem yang terpadu, maka mungkinkah semua ini adalah satu sel dalam organisme yang jauh lebih besar?

Kosmos kita terus meregenerasi. Selama beberapa dekade, kosmologi yang dominan dalam fisika kontemporer telah menyatakan bahwa penciptaan diawali dengan Big Bang sekitar empat belas miliar tahun yang lalu dan sejak saat itu, yang terjadi adalah tidak lebih dari penataan ulang bentuk kosmik.

Karena para fisikawan tradisional memikirkan penciptaan sebagai satu-keajaiban dari “Nothing/bukan apa-apa,” mereka menganggap isi alam semesta – seperti pohon, batu, dan orang-orang – dibentuk dari materi masa lalu. Singkatnya, teori alam semesta yang diasumsikan terjadi miliaran tahun yang lalu, ketika sebuah ledakan besar memuntahkan puing-puing materi ke ruang angkasa dan kemudian melalui proses acak membentuk dirinya menjadi bentuk kehidupan pada planet-pulau yang disebut Bumi.

Sebaliknya, teori semesta hidup mengusulkan bahwa kosmos benar-benar diciptakan setiap saat, dan dipertahankan, momen demi momen, oleh aliran- energy yang tidak terputus. Bayangkan kosmos ini seperti pusaran tornado atau pusaran air, sebagai struktur yang sangat dinamis. David Bohm menyebut alam semesta ini merupakan “keutuhan tak terbagi dalam gerakan yang mengalir.” Dalam pandangan ini, alam semesta kita tidak memiliki eksistensi material yang berdiri sendiri. Seluruh kosmos selalu diregenerasi pada setiap saat dalam ekspresi simfoni tunggal yang terbentang dari aspek yang paling kecil dari alam subatomik ke jangkauan yang lebih luas dari miliaran sistem galaksi.

Ini merangsang imajinasi kita untuk membayangkan ukuran dan kompleksitas kosmos kita dengan miliaran galaksi dan triliunan sistem planet, semua mengambil bagian dalam aliran kontinu penciptaan. Bagaimana bisa begitu luas, begitu halus, begitu tepat, dan begitu kuat? “Kita bukan materi yang tetap, tetapi suatu pola yang mengabadikan dirinya; pusaran air air di sungai yang terus mengalir, “seperti dinyatakan matematikawan Norbert Wiener.

Fisikawan Max Born, menambahkan: “Kita telah berusaha untuk mencari dan tidak menemukan apa apa. Semakin dalam kita menembus, alam semesta semakin membingungkan; Semua bergerak cepat dan bergetar dalam tarian liar. “Fisikawan Brian Swimme mengatakan,” Alam semesta muncul dari ketiadaan tidak hanya dua belas milyar tahun yang lalu tapi setiap saat.”

Dasar dari kosmos adalah kebebasan. Fisikawan tradisional telah melihat kosmos seperti mekanisme jarum jam yang terkunci dalam pola yang telah ditentukan. Sebaliknya, fisika baru menyatakan bahwa kosmos memiliki kebebasan dan spontanitas untuk tumbuh dalam cara yang tak terduga. Ketidakpastian begitu mendasar karena fisika kuantum menjelaskan realitas dalam hal probabilitas, bukan kepastian. Tidak ada satu bagian dari kosmos menentukan fungsi dari keseluruhan; segala sesuatu tampaknya saling terhubung dengan segala sesuatu yang lain, menjalin kosmos ke dalam satu sistem besar yang saling berinteraksi.

Segala sesuatu yang ada memberikan kontribusi ke jaringan kosmik kehidupan setiap saat, apakah itu sadar atas kontribusinya atau tidak. Pada gilirannya, itu adalah konsistensi keterkaitan dari semua bagian dari alam semesta yang menentukan kondisi keseluruhan. Oleh karena itu kita memiliki kebebasan yang besar untuk bertindak dalam batas-batas yang ditetapkan oleh jaringan yang lebih besar dari kehidupan di mana kita tenggelam didalamnya.

Sebuah alam semesta yang hidup adalah sebuah sistem pembelajaran di mana kita bebas untuk membuat kesalahan dan mengubah pikiran kita. “Melalui kita, alam semesta mempertanyakan diriNya sendiri dan mencoba berbagai jawaban pada dirinya sendiri dalam upaya – sejajar dengan kita sendiri – untuk menguraikan siapa diri kita,” tulis filsuf Renee Weber.

Kesadaran Hadir Sepanjang Perjalanan
Kesadaran, kapasitas untuk rasa atau mengetahui, adalah dasar untuk kehidupan. Jika alam semesta itu hidup, karena itu kita harus menemukan bukti adanya berbagai bentuk kesadaran yang beroperasi di setiap tingkat. Fisikawan Terkenal Freeman Dyson menulis tentang kesadaran pada tingkat kuantum: “Materi dalam mekanika kuantum bukan zat yang tetap tapi agen aktif, yang terus-menerus membuat pilihan diantara kemungkinan alternatif … tampaknya pikiran, seperti yang dituturkan oleh kapasitasnya untuk membuat pilihan, beberapa sejauh ia melekat di setiap elektron.” Ini tidak berarti bahwa atom memiliki kesadaran yang sama seperti manusia, melainkan bahwa atom memiliki kapasitas reflektif sesuai dengan bentuk dan fungsinya.

Dyson berpikir adalah masuk akal untuk percaya pada keberadaan “komponen mental alam semesta,” dan bahwa, jika demikian, “maka kita dapat mengatakan bahwa kita adalah bagian kecil dari Mental Tuhan.” Sementara itu adalah menakjubkan untuk mempertimbangkan bahwa setiap tingkat kosmos memiliki beberapa tingkat kesadaran, yang tampaknya tidak lebih luar biasa daripada pandangan yang diterima secara luas di kalangan ilmuwan bahwa kosmos muncul sebagai pinpoint sekitar dua belas miliar tahun yang lalu sebagai “fluktuasi vakum” – di mana ketiadaan mendorong ketiadaan untuk membuat segala sesuatu.

Kosmos mampu mereproduksi dirinya sendiri. Temuan luar biasa dari fisika baru adalah bahwa kosmos kita mungkin dapat mereproduksi dirinya sendiri melalui fungsi lubang hitam. Dalam bukunya, In the Beginning: The Birth of the Living Universe, astrofisikawan John Gribbin mengusulkan ledakkan dari alam semesta kita di Big Bang mungkin cermin pembalikan waktu dari runtuhnya sebuah obyek yang masif ke dalam lubang hitam.

Banyak lubang hitam yang terbentuk di alam semesta kita, dia memberi alasan, mungkin mewakili benih semesta baru: “Alih-alih sebuah lubang hitam yang mewakili perjalanan satu arah ke mana-mana, banyak peneliti sekarang percaya bahwa itu adalah sebuah perjalanan satu arah ke suatu tempat menuju alam semesta berkembang baru dengan aturan dimensinya sendiri."

Kesimpulan dramatis Gribbin yang merefleksikan pekerjaan dari banyak fisikawan dan kosmolog, adalah bahwa “alam semesta kita sendiri mungkin lahir dengan cara keluar dari lubang hitam di semesta lain.” Dia menjelaskan dengan cara ini: Jika alam semesta ada, maka tampaknya bahwa harus ada banyak – sangat banyak, bahkan mungkin jumlah tak terbatas alam semesta. Alam semesta kita harus dilihat sebagai hanya satu bagian dari wilayah  di alam semesta yang luas, sistem yang memproduksi dirinya sendiri, yang terhubung dengan “terowongan2” melalui ruang-waktu (mungkin lebih baik dianggap sebagai tali pusar kosmis) yang menggabungkan “bayi-bayi” alam semesta dengan “induknya. “Gribbin menunjukkan tidak hanya alam semesta yang hidup, tetapi mereka juga berkembang seperti sistem kehidupan lainnya.

Ide banyak alam semesta berkembang melalui waktu bukanlah hal baru. David Hume mencatat pada tahun 1779 bahwa banyak alam semesta “mungkin tercipta dari keabadian.” Dalam terang temuan ilmiah baru-baru ini, alam semesta kita mengungkapkan dirinya untuk menjadi sistem terpadu mendalam di mana keterkaitan dari semua bagian, saat-demi-saat, menciptakan kondisi keseluruhan.

Alam semesta kita dikelilingi dengan sejumlah besar energi, dan terus meregenerasi secara keseluruhan, ketika menggunakan kapasitasnya atau kesadarannya. Sebagai system yang tumbuh, dan sistem pembelajaran yang berkembang, adalah wajar bahwa kebebasan ada di dasar kuantum alam semesta. Bahkan tampak bahwa alam semesta memiliki kemampuan untuk mereproduksi dirinya sendiri melalui mekanisme lubang hitam. Ketika kita meletakkan semua sifat ini bersama-sama, itu menunjukkan pandangan sistem kosmik kita yang lebih luas.

Alam semesta kita adalah sebuah sistem kehidupan yang didesain dengan elegan yang lahir dari dan terus meregenerasi dalam alam semesta yang lebih besar. Kita hidup didalam “anak alam semesta” yang, selama dua belas miliar tahun, telah hidup dan berkembang dalam kelapangan Ibu alam semesta. Ibu Alam semesta mungkin telah ada selamanya, menaungi anak-anak alam semesta yang tak terhitung jumlahnya di pelukan besar ketika mereka tumbuh dan matang melalui keabadian waktu.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog _Wellcome to my spiritual blog
sumber