Rabu, 23 Agustus 2017

Bagaimana Fisika Baru Memvalidasi Konsep Near-Death


quantumfoam1Oleh : CD Rollins
CD Rollins bukanlah seorang yang ahli dalam fisika juga tidak memiliki banyak tulisan akademik. Namun, Rollins memiliki gelar sarjana di bidang teknik mesin dan memiliki minat khusus dalam fisika dan pengalaman mendekati kematian. Rollins percaya bahwa hukum dasar alam semesta, yang memungkinkan kehidupan adalah hukum-hukum Tuhan. Dia tidak mengklaim, seperti orang lain, bahwa teori-teori baru dalam fisika mendukung atau bahkan membuktikan kelangsungan hidup dari kesadaran manusia setelah kematian. Dia hanya ingin berbagi beberapa pengamatan yang dia lakukan saat meninjau beberapa perkembangan baru dalam teori fisika. Ada beberapa buku yang sangat menarik yang membahas tentang teori-teori baru dalam fisika dan kesadaran seperti, The Holographic Universe dan The Physics of Consciousness. Ini adalah bacaan yang sangat baik. Berikut ini adalah profil dari pengamatannya dari buku tersebut yang berhubungan dengan pengalaman mendekati kematian.
  1. Paradox yang Ditetapkan
Pertama ada baiknya kita membahas tentang fisika modern bagi yang mungkin belum akrab dengan itu. Fisika modern adalah paradoks yang diciptakan oleh dua teori yang saling eksklusif. Keduanya mungkin sama-sama tidak benar, namun keduanya telah ditunjukkan oleh observasi dan eksperimen laboratorium untuk menjadi kebenaran. Kedua teori ini lahir dari keinginan yang kuat untuk melokalisasi dua objek yang berbeda dalam ruang dan waktu.

Objek pertama adalah planet Merkurius. Planet Merkurius telah diamati oleh manusia sejak zaman prasejarah. Ketika instrumen yang digunakan para astronomer menjadi lebih akurat mereka mampu dengan lebih akurat memprediksi posisi planet-planet di langit. Hal ini menyebabkan teori-teori baru tentang sifat tata surya: pertama sistem Ptolemaic yang menempatkan Bumi sebagai pusat alam semesta kemudian digantikan oleh sistem Copernican yang menempatkan matahari di pusat, dan membuat bumi hanya salah satu planet. Kemudian Johannes Kepler mengembangkan hukum gerak planet yang menggambarkan orbit planet sebagai elips bukan lingkaran sempurna, dan dari sana kemudian Sir Isaac Newton mampu untuk menyimpulkan hukum gravitasi universal.

Hukum Newton dianggap bisa menggambarkan alam semesta. Posisi benda dalam ruang dapat ditentukan untuk setiap titik dan waktu dengan tepat. Namun ketika pengukuran terhadap posisi Merkurius menjadi lebih tepat, jelas bahwa posisinya tidak cocok dengan posisi yang diprediksikan oleh hukum Newton. Mungkinkah Newton salah? Pengukuran posisi planet yang seragam menyimpang sekitar 43 detik busur, hampir tidak terlihat tapi cukup bagi fisikawan untuk mempertanyakan Model Newton tentang alam semesta.

Solusi ini kemudian membutuhkan Teori Relativitas khusus Einstein. Teori Einstein mengubah cara ahli fisika dan astronom melihat alam semesta. Di alam semesta Newton, ruang dan waktu adalah absolut. Satu mil adalah satu mil, dan satu jam adalah satu jam di mana pun di alam semesta diukur.

Ruang dan waktu dianggap tetap, kaku, dalam empat dimensi sistem koordinat. Di alam semesta relatif, ruang dan waktu adalah fleksibel, hanya kecepatan cahaya yang absolut. “Saat ini” bukan “Saat ini” di mana-mana di alam semesta, gravitasi mendistorsi ruang dan waktu. Satu mil hanya satu mil relatif terhadap kerangka acuan pengamat, juga satu jam. Hal ini sulit bagi banyak orang untuk memahami karena kita begitu terbiasa melihat waktu dan ruang sebagai tetap. Teori Einstein dengan akurat memprediksi bagaimana gravitasi matahari melengkungkan ruang di sekitarnya dan menyebabkan posisi Merkurius menjadi berbeda dengan yang diprediksi hukum Newton.

Objek berikutnya yang dicoba untuk ditemukan dalam ruang dan waktu adalah elektron. Elektron adalah partikel sub-atom yang ditemukan mengorbit inti atom yang semuanya terdiri dari materi.

Disini para fisikawan Heisenberg, Bohr, Schrodinger dan lain-lain tidak sesukses seperti Einstein dengan planet Merkurius. Mereka menemukan bahwa tidak mungkin untuk mengetahui kecepatan elektron dan lokasinya sekaligus di ruang dengan presisi yang tepat. Bahkan semakin Anda mengetahui kecepatannya yang terjadi malah semakin sedikit kita mengetahui lokasinya dan sebaliknya. Masalahnya tidak ada hubungannya dengan ketersediaan peralatan laboratorium yang tepat untuk membuat pengukuran. Masalahnya berhubungan dengan sifat alam semesta itu sendiri.

Bayangkan sebuah detektor elektron yang berpresisi tinggi dan masih tidak dapat memberitahu Anda kecepatan dan lokasi elektron dengan tepat. Apapun yang fisikawan lakukan untuk mengukur kecepatannya merubah posisinya dan apa yang dia lakukan untuk mengukur posisinya merubah kecepatannya. Jadi fisika kuantum kemudian lahir sebagai sarana untuk mengekspresikan kecepatan dan posisi benda sub-atom dalam bentuk probabilitas statistic. Fisikawan dapat mengatakan elektron berada di sekitar sini dalam waktu dan ruang dan perkiraan kecepatannya tetapi keduanya tidak tepat.

Bahkan jika mereka menetapkan lokasi yang tepat dari elektron akan memiliki probabilitas yang sama berada di setiap kecepatan dari posisi diam ke kecepatan cahaya, dan jika dia menetapkan kecepatan yang tepat, itu akan memiliki probabilitas yang sama berada di mana saja di alam semesta . Hal ini mungkin tampak sulit untuk dipercaya, tapi itu benar.

Anehnya adalah ketika ketidaktepatan kuantum alam semesta ini meluas ke atas untuk benda makroskopik seperti bola tenis, orang, planet dan galaksi. Fisika modern menemukan bahwa adalah mustahil untuk mengatakan dengan tepat di mana Anda berada pada saat tertentu, namun tingkat ketidaktepatan untuk objek seperti manusia adalah sangat kecil sehingga bisa diabaikan. Hanya dengan objek yang sangat kecil seperti elektron perlu menggunakan probabilitas untuk memprediksi di mana elektron mungkin berada.
  1. Alasan untuk Paradox
Jadi mengapa ada paradoks? Dalam istilah sederhana paradoks muncul karena cara relativitas dan  fisika kuantum memperlakukan ruang dan waktu. Dalam relativitas, ruang dan waktu adalah relatif terhadap pengamat. Persamaan Einstein memungkinkan seseorang untuk secara akurat mengubah data posisi dari satu kerangka acuan ke yang lain. Mekanika kuantum memperlakukan ruang dan waktu sebagai kaku, tetap, dalam empat sistem dimensi koordinat, namun menunjukkan bahwa tidak mungkin untuk menempatkan objek apapun dalam sistem koordinat ini dengan presisi mutlak. Jadi baik waktu dan maupun ruang adalah fleksibel dan relatif terhadap pengamat, atau mereka tetap dan posisi pengamat serta apa ia amati hanya dapaat dinyatakan sebagai probabilitas.

Memecahkan paradoks ini adalah seperti Holy Grail dalam fisika modern. Ada banyak teori: Super Symmetry (SUSY), superstring, Higg’s Field, dan berbagai subjek dari ini dan lainnya, masing-masing bersaing untuk dinyatakan sebagai GUT ( Grand United Theory ) atau TOE ( Theory of Everything ).

Fisikawan Julian Barbour telah memperkenalkan salah satu teori yang unik yang mungkin memecahkan paradoks ini. Barbour menunjukkan bahwa ada kemungkinan untuk meniadakan waktu sama sekali. Namun, apakah waktu itu? Ia bukan substansi, bidang, atau partikel yang dapat diukur secara fisika. Apakah ini bagian mendasar dari alam semesta? Barbour mengatakan bukan.

cmb_timeline300Semesta Barbour terdiri dari jumlah tak terbatas “Kelompok abadi Sekarang ” yang membentang dari Big Bang  hingga ke akhir alam semesta (kadang-kadang disebut Big Crunch). Waktu hanyalah ilusi yang diciptakan oleh kesadaran manusia, yang hanya melihat satu “sekarang” pada suatu waktu, ketika ia bergerak bersama melalui semua “Kelompok Sekarang” yang membentuk kehidupannya. Di suatu tempat di alam semesta Barbour, yang dia sebut Platonia, Anda dilahirkan, menghadiri hari pertama sekolah, melakukan kencan pertama Anda, dan berbaring di ranjang Anda menghadapi kematian. Namun sekarang Anda hanya menyadari Anda yang sedang membaca tulisan ini.

Menurut Barbour, menghilangkan waktu sebagai properti fundamental alam semesta akan menghapus banyak kesulitan dalam menyatukan relativitas dengan fisika kuantum dan dengan demikian menyelesaikan masalah paradoks ilmu pengetahuan. Apakah ilmuwan lain setuju? Yang mengejutkan adalah bahwa ternyata banyak fisikawan dan kosmolog yang juga berpikir waktu harus dikeluarkan dari teori  terpadu akhir, dan banyak menduga konsep ruang mungkin harus dikeluarkan juga.
  1. Near-Death Experience dan Paradox
Jadi apa hubungannya dengan pengalaman mendekati kematian. Mungkin semuanya berhubungan:
“Saya diberitahu bahwa sebelum kita lahir, kita harus mengambil sumpah bahwa kita akan berpura-pura bahwa waktu dan ruang adalah nyata sehingga kita bisa datang ke sini dan memajukan jiwa kita. Jika Anda tidak berjanji, Anda tidak bisa dilahirkan.” ( Dari pengalaman mendekati kematian Jeanie Dicus ‘1974 )

“Ruang dan waktu adalah ilusi yang menahan kita di alam fisik;. Di luar sana semua hadir secara bersamaan” ( Dari pengalaman mendekati kematian Beverly Brodsky, 1970 )

“Selama pengalaman ini, waktu tidak memiliki arti. Waktu adalah konsep yang tidak relevan. Rasanya seperti keabadian. Saya merasa seperti berada di sana selamanya.” ( Dari pengalaman mendekati kematian Rahmat Bubulka ini, 1988 ?)

“Saya tidak tahu apakah saya telah berada di cahaya selama satu menit sehari atau seratus tahun.” ( Dari pengalaman mendekati kematian Jayne Smith, 1965 ?)

“Waktu duniawi tidak memiliki arti bagi saya. Tidak ada lagi ada konsep.” Sebelum “atau” setelah. “Semuanya – masa lalu, sekarang, masa depan -. Ada secara bersamaan” ( Dari pengalaman mendekati kematian Kimberly Sharp, tanggal tidak diketahui )

“Waktu juga bisa mengembang dan menyusut, saya menemukan. Berabad-abad bisa menyusut menjadi detik. Milenium bisa menyusut menjadi detik. Seluruh peradaban dimana saya menjadi bagiannya bisa dilewati dalam sekejap mata.” ( Dari pengalaman mendekati kematian John Star, tanggal tidak diketahui )

“Waktu dan ruang, seperti yang kita ketahui, hanya ada di alam fisik. Ketika Anda meninggalkan Bumi, Anda meninggalkan kendala tersebut.” ( Dari PMH Atwater Beyond the Light )

Rasanya sulit untuk membayangkan bahwa pengamatan di atas tentang ruang dan waktu dihasilkan hanya oleh kerusakan lobus temporal otak kanan yang mendistorsi rasa waktu dari orang-orang seperti yang banyak dikatakan para ilmuwan materialis. Secara khusus, komentar Jeanie Dicus ‘adalah benar-benar menakjubkan. Bandingkan pernyataannya untuk kutipan ini:

“… waktu adalah ilusi. Fenomena yang kita simpulkan keberadaannya adalah nyata, tapi kita salah menafsirkannya …” (dari Julian Barbour 1999)

Saya tidak mengatakan bahwa Barbour telah membuktikan kebenaran kasus afterlife. Bahkan saya tidak tahu apa yang ia percaya berkenaan dengan akhirat. Saya menyarankan ada hubungan yang mengejutkan antara kata-kata dari seorang ibu berusia dua puluh tiga tahun pada tahun 1974 dan pendapat fisikawan teoritis pada tahun 1999 yang tidak cukup memadai jika sekedar dijelaskan sebagai kerusakan lobus temporal. Pengamatan Dicus tentang waktu, dan orang-orang dari berbagai experiencers lainnya mengungkapkan wawasan ke dalam kemungkinan sifat realitas, yang tidak didapat melalui cara-cara normal, karena adanya keterbatasan dalam studi mendalam tentang fisika klasik dan kuantum.
  1. Saat Abadi Sekarang
Jadi bagaimana kita menyimpulkannya? Apakah ada kehidupan setelah kematian? Neuroscience mengatakan tidak. Kesadaran adalah merupakan konsekuensi dari otak yang merupakan konstruksi fana dan singkat dari struktur otak yang sederhana. Pengalaman paranormal, seperti pengalaman menjelang kematian, pengalaman out-of-body, komunikasi setelah kematian, kenangan kehidupan lampau, penampakan, kerasukan, dan sebagainya, membuktikan sebaliknya. Seorang yang skeptis mungkin dengan mudah mengabaikan fenomena ini sebagai takhayul, mitos modern, atau halusinasi, dan mengabaikan banyaknya bukti dengan menganggapnya tidak ilmiah. Teori yang lebih kompleks dari pengalaman mendekati kematian yang berdasarkan neurofisiologi menjelaskan beberapa karakteristik pengalaman mendekati kematian tetapi semua kemudian terpecah di beberapa titik.

Mereka tidak bisa menjelaskan semuanya. Saya dengan rendah hati menyampaikan bahwa mungkin tidak ada yang salah dengan pemahaman kita tentang ilmu saraf (meskipun masih belum lengkap), melainkan konsep kita tentang waktu. Jika Barbour benar, dan waktu adalah ilusi, maka pertanyaan “setelah” kehidupan menjadi sepenuhnya tidak layak. Pengertian kita tentang istilah waktu “sebelum” dan “sesudah” menjadi tidak berarti.

Di beberapa titik alam semesta terpisah dari “sekarang” saat kita meninggal. Jadi di mana Anda? Apakah Anda tidak ada lagi? kesadaran Anda bergerak terus melalui semua “Kelompok Sekarang” dari kehidupan Anda hingga mencapai akhir, dan kemudian ke mana ia pergi? Teori Barbour ini memberi kita alasan untuk percaya bahwa itu terjadi di mana saja, tetapi karya Kevin Williams dan peneliti pengalaman mendekati kematian lainnya, seperti Moody, Sabom, Ring, dan Atwater, menunjukkan bahwa kita mungkin pergi ke suatu tempat, beberapa saat atau, seperti elektron Heisenberg, ke titik yang tidak dapat dijelaskan secara tepat dalam waktu atau tempat. Tentu saja kondisi lain ini, atau kesadaran ini  mungkin masih memberikan ilusi waktu. Laporan experiencers terhadap lingkungan surgawi yang mirip seperti Bumi di mana ada rasa waktu secara subjektif menunjukkan bahwa hal ini juga terjadi disana.

Ada banyak pengalaman mendekati kematian dan pengalaman psikis lainnya yang mendukung argumen bahwa waktu adalah ilusi. Beberapa experiencers, seperti Dannion Brinkley, telah membuat prediksi yang akurat tentang masa depan. Paranormal beberapa kali melakukan ini juga, dan kita semua akrab dengan konsep déjà vu. Fenomena ini menunjukkan bahwa kesadaran kita dapat dikaitkan dengan banyak “Kelompok Sekarang” atau mungkin semua “Kelompok Sekarang”, dan bahwa hal itu, seperti alam semesta ini, adalah abadi. Abadi dalam arti bahwa kesadaran kita berjalan dan terus ada sampai selama-lamanya, kita adalah abadi dalam arti bahwa kesadaran kita ada di luar waktu itu sendiri. Apa yang spiritualis sebut “kehidupan fisik”, hanyalah anak tangga melalui setiap “sekarang” yang berurutan dengan cara yang membuatnya tampak seolah-olah memiliki awal dan akhir.

Ide ini mungkin tampak terlalu mengada-ada tapi, bagi saya, ia memiliki logika tertentu. Barbour menjelaskan semesta ini seperti gulungan film. Setiap “sekarang” adalah kerangka pada reel, dan kesadaran kita yang bergerak melalui itu. Jika ini seperti itu, maka kita tidak akan memiliki kehendak bebas. Masa depan kita sudah ditulis dan kita tidak akan dapat melakukan apa pun kecuali melangkah melalui setiap frame sebagai pengamat tak berdaya.

Tetapi banyak experiencers diinformasikan oleh entitas spiritual bahwa mereka tetap memiliki kehendak bebas dan kehidupan fisik adalah tentang melatih kehendak bebas. Bagaimana itu mungkin jika masa depan sudah ditentukan? Saya ingin meminta pembaca untuk mengambil lompatan dengan saya, dan membayangkan bahwa alam semesta tidak hanya sebagai segala sesuatu yang ada saat ini, segala sesuatu yang ada di masa lalu, dan segala sesuatu yang akan ada, tetapi segala sesuatu yang bisa dan segala sesuatu yang mungkin terjadi. Di alam semesta ini Tuhan menciptakan segala kemungkinan dan membiarkan kita untuk mencari jalan kita melalui pilihan-pilihan “sekarang” dan pengalaman yang akan kita alami.

paralel-universeBayangkan bahwa bukan sekedar rol film, alam semesta ini adalah kotak-kotak yang tak terbatas. Setiap kotak adalah “sekarang.” Di mana Anda berdiri dalam satu “sekarang” dan dapat melihat di belakang. Hal ini disebut “memori”. Anda dapat melihat di depan Anda dan dengan kecerdasan Anda menebak secara akurat apa yang mungkin terjadi dalam “sekarang” di depan. Menggunakan karunia intuisi, Anda dapat melihat lebih jauh ke depan, mungkin di atas batas cakrawala. Bagi kebanyakan dari kita penglihatan intuitif diatas cakrawala berasal dari bawah-sadar. Bagi paranormal yang berbakat dengan ramalah, tampilan masa depan datang seperti visi atau mimpi. Tapi tidak semua ramalan terwujud. Itu karena “sekarang” yang mereka lihat mungkin tidak pernah terjadi jika keputusan yang menyebabkan kejadian tertentu itu telah dibuat berbeda. Seperti dikatakan Ebenezer Scrooge, kita melihat bayangan dari hal-hal yang mungkin terjadi, bukan bayang-bayang dari hal-hal yang harus terjadi.
  1. Menghubungkan Ini Semua Bersama sama
Tema lain yang berulang kali ditekankan dalam pengalaman transendental menjelang kematian adalah interkonektivitas alam semesta. Dalam model baru kita tentang alam semesta, kita dapat melihat bahwa ketika kita melangkah melalui setiap “sekarang” membuat keputusan, atau tidak membuat keputusan, keputusan kita mempengaruhi keputusan yang mungkin tersedia bagi orang lain, dan juga keputusan mereka mempengaruhi kita. Keputusan saya untuk menikah merubah beberapa kemungkinan masa depan saya, dan juga istri saya, tetapi juga membuka keputusan baru seperti apakah ya atau tidak memiliki anak. Di suatu tempat di alam semesta ada semesta di mana saya meninggal belum menikah dan tidak punya anak. Karena saya sudah menikah dan memiliki seorang anak saya tidak dapat mencapai semesta itu, juga istri saya tidak bisa mencapai satu semesta di mana dia meninggal belum menikah dan tidak punya anak.

Kita semua terhubung ke “sekarang” yang sama tetapi masing-masing dari “Kelompok Sekarang” kita tidak memiliki bentuk yang sama, atau memiliki jumlah sisi yang sama. Sepanjang hidup kita, kita melangkah melalui poligon “sekarang”, dan biasanya hampir tidak menyadari apa yang ada di hadapan kita, meskipun seperti yang dinyatakan sebelumnya, kadang-kadang kita diperbolehkan untuk melihat sedikit. Akhirnya, bagaimanapun, kita masing-masing akan datang ke poligon di mana n = 0. Ketika ini terjadi kita mati. Tidak ada tempat tersisa di papan permainan untuk bermanuver.

Kadang-kadang hal ini disebabkan oleh keputusan orang lain, pembunuh, kadang-kadang kita mengambil kehidupan kita sendiri, dengan bunuh diri. Tapi yang paling sering alam yang membuat semua keputusan itu. Kita tidak bisa lagi bergerak maju dan hidup kita berakhir. Bukti yang diberikan oleh penelitian paranormal cukup untuk menyimpulkan secara sederhana bahwa kesadaran kita tidak berada di luar “Kelompok Sekarang” yang menempatinya.

Pengalaman mendekati kematian menunjukkan bahwa memang beberapa bentuk kesadaran mungkin ada, mungkin ada pada papan permainan yang sama sekali baru penuh “Kelompok Sekarang” atau mungkin dalam satu kelompok super besar “sekarang” yang membentang hingga tak terbatas.

“Kelompok Sekarang” di alam eksistensi yang baru ini mungkin bukan poligon, tetapi sebaliknya seperti bentuk cairan halus yang bisa bergerak sendiri, atau berbaur dan bergabung dengan “Kelompok Sekarang” lainnya, atau melebur menjadi “Kelompok Sekarang” baru yang tak terbatas Waktu dapat bergerak secara berbeda, mungkin pada sudut kanan persepsi waktu kita saat ini, atau mungkin bersama membentuk beberapa sudut miring. Geometri realitas di alam lain seharusnya ada di luar imajinasi kita.

Juga kesadaran kita mungkin seolah melangkah mundur, kembali menjadi “sekarang” di alam semesta fisik lain ketika seorang anak terlahir. Hal ini kadang-kadang disebut reinkarnasi. Dimanapun kesadaran kita menyentuh kenyataan ini, menciptakan “Kelompok Sekarang” yang kita lihat masa lalu dan kehidupan masa depan kita."

Apakah model saya terhadap realitas benar? Mungkin. Semua, itu hanya model, dan semua model memecah di beberapa titik. Jeanie Dicus mengatakan bahwa sebelum penciptaan, sebelum waktu itu sendiri dimulai, kita semua bersumpah di hadapan Tuhan untuk berpura-pura bahwa waktu dan ruang adalah nyata. Jika dia benar maka saya harus berada di sana juga, bersama dengan semuanya. Setelah mengambil sumpah saya tidak punya pilihan selain untuk mematuhi itu, hanya menggunakan kekuatan lemah intuisi saya untuk melihat sekilas ke atas cakrawala pada potensi “Kelompok Sekarang” di depan.

Sumber: Henkykuntarto’s Blog _Wellcome to my spiritual blog
sumber