Kamis, 17 Agustus 2017

Meningkatkan Kualitas Brand dengan Augmented Reality

Pokémon GO telah menjadi salah satu game mobile paling sukses sepanjang sejarah. Video gameyang dibuat atas hasil kerja sama Niantic dengan The Pokémon Company ini berhasil mendulang hingga 7,5 juta download pada minggu pertama peluncurannya di Amerika Serikat, yang menghasilkan keuntungan hampir Rp21 miliar per harinya dari in-app purchase. 
Sungguh bukan angka yang main-main, terutama setelah diketahui bahwa Pokémon GO terbukti lebih banyak digunakan ketimbang WhatsApp, Instagram, bahkan Tinder sekalipun, yang semakin kuat membuktikan bahwa game ini memang laku keras di pasaran.
Menggunakan fitur geo-location dan augmented reality, Pokémon GO menghadirkan monster-monster lucu ke dunia nyata untuk berinteraksi dengan pemain. Pemain akan mencoba untuk menangkap seluruh monster yang ditampilkan secara virtual di smartphone mereka dan berkompetisi menjadi “trainer” terbaik di gym yang tersebar di lingkungan sekitar pemain.

Konsep augmented reality sendiri telah lama dikenal luas di tengah masyarakat. Judul-judul seperti Minority ReportThe Matrix, dan Terminator adalah beberapa film yang “menerapkan” AR dalam ceritanya. Kini, AR yang dulu hanyalah hisapan jempol dunia fiksi ilmiah, sekarang sudah berubah menjadi kenyataan yang memiliki peranan dalam hidup manusia, salah satunya di dalam dunia marketing.
Pokémon GO adalah salah satu upaya penerapan augmented reality untuk meningkatkan value dari sebuah brand. Sebelum game ini populer, ternyata sudah banyak juga brand yang juga memanfaatkan AR sebagai upaya meningkatkan brand story mereka. Berikut adalah beberapa di antaranya.

Lacoste

Ketika kita ingin membeli sesuatu, pasti selalu ada keinginan untuk mencobanya. Apakah cocok dengan kita atau tidak. Tetapi apa jadinya apabila kita ingin mencoba berbagai model sepatu dalam waktu yang hampir bersamaan? Akan sangat merepotkan pastinya, terutama bagi pengelola store. Anak perusahaan dari Lacoste, LCST, berusaha untuk menghadirkan solusi dari permasalahan tersebut. 
Dengan memanfaatkan teknologi AR, LCST memungkinkan konsumen untuk mencoba berbagai lini produk mereka secara virtual dan membagikan pengalaman ini di media sosial. Untuk sekarang fitur AR ini hanya dapat digunakan di store Lacoste tertentu. Ucapkan selamat tinggal pada kerepotan mengganti-ganti sepatu!

Disney

Brand yang sangat piawai dalam menghadirkan “keajaiban” ini telah beberapa kali berusaha untuk bereksperimen dengan AR. Salah satu proyek mereka yang memanfaatkan teknologi AR adalah buku mewarnai dengan karakter tiga dimensi yang menari di atas buku gambar. Disney menggunakan warna yang diguratkan pengguna di buku gambarnya sebagai tekstur pada model tiga dimensi yang ada dan menjalankannya sebagai sebuah animasi yang menarik.
Disney juga sempat memanfaatkan AR untuk mempromosikan film Star Wars: The Force Awakensdengan menampilkan Storm Trooper dan BB-8 ke dalam dunia nyata. Selengkapnya dapat kamu lihat pada video berikut:

Dulux

Ketika pertama kali merancang sebuah ruangan, yang pertama kita tentukan adalah warna cat dari ruangan tersebut. Akan sangat merepotkan apabila kita harus mengganti-ganti cat ruangan untuk menyesuaikan dengan dekorasi kita. Tetapi kini tidak lagi dengan adanya aplikasi AR dari Dulux yang bernama Dulux Visualizer.
Aplikasi ini akan membantumu untuk memilih warna terbaik untuk ruangan. Cukup arahkan kamera smartphone atau tablet ke arah dinding dan pilih warna yang kamu inginkan. Selain membantumu mencari warna yang cocok untuk ruangan, aplikasi ini juga akan membantumu untuk menemukan penjual cat Dulux, informasi ragam produk cat mereka, dan menghubungi langsung pihak customerservice Dulux.

Volvo

Sebelum produsen mobil asal Swedia ini meluncurkan seri XC90 ke pasar pada tahun 2015, para pemasar Volvo ingin memamerkan desain serta kemampuan mobil tersebut kepada konsumennya.
Konsumen kemudian diundang untuk mencoba Volvo Reality, sebuah aplikasi yang memungkinkan mereka untuk mencoba langsung pengalaman mengendarai XC90 yang mutakhir sambil mengetahui fitur-fitur utama dari mobil tersebut.
Sayangnya, aplikasi tersebut tidak dapat diunduh karena perbedaan region, yang hanya memperbolehkan pengguna dari Amerika Utara untuk mencobanya.

IKEA

Salah satu brand furnitur terbesar dunia, IKEA, juga memanfaatkan AR untuk mempromosikan produk mereka. Pengguna dapat dengan mudah memindai katalog fisik dari IKEA untuk mendapatkan objek tiga dimensi dari produk yang mereka pilih. 
Aplikasi ini akan sangat membantu para pengguna memilih furnitur mana yang mereka inginkan dan cocok untuk ruangan sebelum membelinya dari toko. Selain untuk memilih produk yang ideal untukmu, kamu juga dapat berkreasi dengan aplikasi tersebut, seperti yang dapat kamu lihat pada video di atas.

Augmented reality digunakan oleh para pemasar untuk melibatkan langsung pengguna ke dalam cerita brand mereka. Teknologi ini juga telah membuka peluang bagi para pemasar lain untuk mencoba menghadirkan lebih banyak brand story kepada pengguna.
Teknologi augmented reality dan virtual reality masih sangat baru di Indonesia, dan sangatlah mungkin untuk dapat dimanfaatkan lebih lanjut oleh semua pihak, termasuk marketer. Perlu diingat bahwa karena teknologi ini masih terbilang baru, sebuah brand harus menggunakan strategi dan eksekusi yang tepat untuk dapat berhasil dengan AR.
Kamu memiliki contoh penerapan AR dalam brand lainnya? Bagikan pada kolom komentar.

Ingin tahu lebih banyak?

Jika kamu ingin tahu lebih banyak tentang content marketing, silakan isi formulir di bawah ini. Kami akan memberi tahu kamu apabila ada konten dan insight terbaru tentang content marketing. Jangan sungkan juga untuk beri tahu kami tentang apa yang ingin kamu pelajari pada kolom komentar di bawah!

Brand Pulse adalah cara Tech in Asia Indonesia menyajikan konten bersponsor. Tim Brand Pulse kami bekerja sama dengan berbagai brand terkemuka untuk menciptakan konten yang mendidik, informatif, serta kredibel untuk audiens kami. Untuk mengetahui informasi lebih lanjut, silakan kunjungi halaman brandpulse.techinasia.com atau kirimkan pertanyaan kamu ke bdid@techinasia.com.
(Diedit oleh Mohammad Fahmi; Sumber gambar: Cubedots)
sumber